Saturday, April 16, 2011

Tertekan, depresi, atau....

Halo blogger, apa kabar kalian semua? Semoga baik-baik aja yaa. Kabar gue? Hem... entahlah. Gue sendiri ngga tau kondisi gue akhir-akhir ini. Dibilang baik-baik aja, tapi hati gue terus menangis dan tertekan. Dibilang sakit, tapi badan gue terasa fit. Jadi apa dong namanya? Tekanan batin? Maybe.

Gue ngga tau harus cerita sama siapa. Sama temen-temen gue? Kayaknya ngga mungkin. Karena mereka ngga akan pernah tau apa yang gue rasain dalam hati. Mereka cuma bisa melihat senyum gue yang sengaja gue rekayasa agar semuanya tidak merasa curiga. Tapi sekuat apapun gue menutupi masalah ini, lambat laun pertahanan yang selama ini gue bangun toh akan runtuh juga. 
Memasuki bulan April, perasaan gue mulai ngga karuan. Gue ngerasa sendiri, ngga ada yang peduliin gue sama sekali. Mereka terlalu sibuk dengan urusannya masing-masing. Mulai dari temen-temen gue ataupun keluarga gue. Yang paling parah, akhir-akhir ini hubungan gue dan nyokap makin memburuk. Dia seakan ngga nganggep gue sebagai anaknya. Semakin lama gue tambah gede dan dewasa, dan gue juga bisa mikir yang mana namanya dianggep dan ngga dianggep. *aduh gue mau nangis*
Sepele memang, tapi gimana ya? Gue ngga tau mesti mulai darimana ceritanya. Gini deh, sekarang kan udah menjelang hari ulang tau gue, salah ngga sih kalo gue minta duit sama bokap? Emang udah biasa begitu kok tiap taun. Tapi nyokap gue tuh malah ngeledek banget. Nyakitin! Gue tau keadaan ekonomi keluarga gue emang lagi ngga baik, tapi kenapa sih dia malah ngomong gini "emang bukan rezekinya eneng haha. kalo dede mah emang ada terus rezekinya".  NYESS~ kok tega sih lo ngomong sama gue kayak gitu? *batin gue* Abis itu gue kesel dan sakit hati dong? iya kan? Tapi untungnya bokap gue langsung ngomelin nyokap gue karna dia ngomong begitu ke gue. See? Bokap gue lebih sayang sama gue dan ngertiin gue. Dia tau sekarang gue udah dewasa dan bisa sakit hati karna omongan sepele kayak gitu. Gue benci banget sama adek gue! Kenapa harus selalu dia yang dapet perhatian? Apa sih lebihnya dia dibanding gue? Bukannya gue sombong atau apa ya, tapi kalo mau diliat dari kualitas, adek gue sama sekali ngga sebanding sama gue. Tapi kenapa harus dia yang dapet perhatian dan kasih sayang dari nyokap gue? Kalo boleh cerita, dari kelas satu SD sampe SMA gini, alhamdulillah gue selalu dapet peringkat 1,2, paling rendah 3 di kelas. Tapi jujur, gue ngga pernah dapet hadiah apapun dari orang tua gue. Gue suka sedih kalo gue ngeliat orang-orang yang dikasih hadiah sama orang tuanya karena dapet peringkat. Tapi gue? Satu-satunya orang yang ngehargain prestasi gue dengan memberikan hadiah itu adalah almarhum kakak gue. *anjir gue nangis kalo inget dia* Tapi selama ini gue ngga masalah dengan sikap nyokap gue yang acuh tak acuh sama gue. Tapi sekarang gue udah gede dan gue bisa sakit hati. Dia tuh ngertiin gue apa ngga sih? Gue juga suka sedih kalo ngeliat temen-temen gue yang deket sama nyokapnya. Curhat bareng tentang cowok, belajar masak sama nyokap, ngasih nasehat. Sementara gue? Seumur hidup gue sampe sekarang, gue belum pernah ngerasain itu semua. Gue suka mikir, kenapa gue punya nyokap kayak gini? Yang gabisa masak, gabisa beres-beres rumah, gabisa jaga sikap, dan gabisa kayak nyokap-nyokap yang seharusnya. Dari kecil, bokap sama nyokap emang udah sering banget berantem. Udah jadi makanan sehari-hari. Sarah kecil yang malang harus ngeliat dan denger kata-kata kasar yang keluar dari mulut mereka. Ngga heran kalo anak-anaknya sekarang juga sering ngomong kayak gitu. Turunan kali ya? Tapi gue udah kebal sama kondisi rumah yang kayak kapal pecah itu. Semakin dewasa, kesabaran gue udah mulai ngga terkendali. Bukan apa-apa, gue cuma kasian sama bokap gue. Gue sayang sama dia dan gue juga tau kalo dia sayang banget sama gue. Dari kecil, gue udah tinggal sama bokap gue berdua di Jakarta dan gue udah biasa ditinggal sama nyokap gue. Jujur, gue lebih ngerasa nyaman tinggal berdua sama bokap ketimbang tinggal berempat sama nyokap dan adek gue. Gue emang turunan banget sama bokap gue. Kalo gue lagi tinggal berdua sama dia, kita harmonis dan saling mengisi satu sama lain. Bokap yang nyuci baju, gue yang jemur dan nyetrika sekaligus bersih-bersih rumah. Rumah tuh terkendali banget kalo cuma gue sama bokap yang nempatin. Intinya, sikap nyokap gue itu sekarang udah bikin gue mumet di rumah. Rasanya pingin kabur aja. 
Sekarang udah tanggal berapa? Umur gue yang ke 17 tahun tinggal menghitung hari. Tapi semakin di depan mata itu hari, gue semakin tertekan, depresi, atau tekanan batin kayaknya. Gue sendirian. Tanpa pacar, tanpa perhatian dari nyokap *mustahil dia perhatian sama gue*, ditambah lagi sekarang bokap gue belum pulang-pulang dari Bogor karena kerja. Hancur...

4 comments:

  1. knpa embba jgnlah bersedih emank hidup ini terasa berat dan menyiksa tp kita ga punya pilihan selain bertahan dari kerasnnya hidup


    bisa sher ke aqu klo mau cerita
    add ja http://www.facebook.com/#!/chandra.aditia
    atau email chandra_aditia2408@yahoo.com
    x aja kita bisa shred pengalaman dan pola pikir

    ReplyDelete
  2. Hehe iya emang hidup ini keras. Btw makasih loh udh kasih masukan + semangat :D
    Nice to know you :)Hehe iya emang hidup ini keras. Btw makasih loh udh kasih masukan + semangat :D
    Nice to know you :)

    ReplyDelete
  3. hay kak, saya bella dari surabaya... waktu ngetik keyword 'tertekan dengan sikap orangtua' , yah saya iseng2 nyari orang yang sama terekannya dengan saya T.T
    jujur... saya juga bernasib sama,malahan lebih parah hmm...
    haha *gak jadi curcol wes, gak enak sama yang punya blog XD*

    intinya salam kenal yah kak ^^, kliatannya kakak orang yang menyenangkan :D

    ReplyDelete
  4. hai bella salam kenal juga yaa :)
    wah ternyata ada juga orang yang merasakan apa yang saya rasakan. saya kira cuma saya saja yang pernah merasakan hal ini hehe
    bisalah kita saling berbagi!
    btw, thanks yaa udah mau mampir hehe :D

    ReplyDelete

Thanks for the lovely comments. I really appreciate all your comments and i will try to reply as soon as possible on your blog, dear :)